Daerah

Mayat Bayi Tanpa Identitas, Gegerkan Warga Blora

614
×

Mayat Bayi Tanpa Identitas, Gegerkan Warga Blora

Sebarkan artikel ini

NASIONALXPOS.CO.ID, BLORA – Warga Blora digegerkan dengan temuan mayat bayi baru lahir tanpa identitas disebuah saluran irigasi di Dukuh Pojok, Desa Buluroto, Kecamatan Banjarejo, Kabupaten Blora, Selasa (04/04/2023).

“Benar pada hari Selasa tanggal 4 April 2023 ditemukan seorang mayat bayi yang ikut aliran di sungai kecil,” ucap KBO Satreskrim Polres Blora IPTU Suhari kepada wartawan.

Seorang bayi yang tidak diketahui identitasnya ditemukan tewas di irigasi persawahan. Polisi menyebut bayi tersebut baru lahir dan masih ada tali pusarnya.

Bayi yang tidak diketahui identitasnya ditemukan oleh warga di Dukuh Pojok, Desa Buluroto, Kecamatan Banjarejo, Kabupaten Blora.

BACA JUGA :  Niat Minta Maaf, Kusni Malah Dibacok

Suhari mengatakan bahwa bayi yang ditemukan disaluran irigasi persawahan di Dukuh Pojok, Desa Buluroto, Kecamatan Banjarejo, Kabupaten Blora. Dan diketahui pertma kali oleh anak-anak yang sedang asik mencari ikan. Awalnya disangka hanyalah sebuah boneka, namun setelah di cek ternyata bayi.

“Diketahui oleh anak-anak yang mencari ikan. Awalnya dikira boneka setelah dicek ternyata bukan boneka, ternyata bayi,” bebernya.

Berdasarkan hasil olah TKP, usia bayi berjenis kelamin laki-laki tersebut bisa dihitung hari,” perkiraan usia bayi kurang lebih dua harian atau satu harian. Masih ada tali pusarnya. Jenis kelamin laki laki,” kata Suhari.

BACA JUGA :  Pejabat Pemkot Sebelum ikut Rakor di Rapid Antigen

“Sekarang di bawa ke rumah sakit untuk dilakukan pengecekan, untuk mengetahui penyebab kematian bayi,” jelasnya.

Seorang saksi mata, Sri Murdiati mengungkapkan awal muka penemuan bayi tersebut. Bayi itu ditemukan oleh anak-anak yang sedang mencari ikan yang melihat bayi dengan kondisi berada di air, bayi tersebut terlihat pucat, tali pusarnya tersangkut di paralon.

“Tidak tahu asal-mulanya, tiba-tiba di situ. Tadi ada anak kecil yang cari ikan tiba-tiba bilang, _mbak ada bayi ada bayi-, terus saya lihat bayi atau boneka, ternyata bayi,” bebernya.

BACA JUGA :  Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa ke 62, Kajari Pangkalpinang Sampaikan 8 Kinerja Kejari

Setelah memastikan bahwa itu bayi, Sri kemudian meminta bantuan kepada warga dan kepala Dusun. Kemudian peristiwa ini dilaporkan kepada pihak kepolisian.
“Saya lihat kayaknya baru 2 harian, rambutnya juga kayak rambut bayi, belum bau busuk. Bayinya warnanya putih,” jelasnya.

“Pas ditemukan ada sampah didekat bayi itu. Ari-ari (tali pusat) masih ada dan tersangkut di paralon. Terus bayi diangkat oleh pak kamituwo (kadus) pake karung karena tidak ada yang berani,” ucapnya. (Riyan)