Scroll Untuk Baca Berita
Daerah

Bupati Bungo Hadiri Gerakan Pangan Murah Serentak Seluuh Indonesia

34
×

Bupati Bungo Hadiri Gerakan Pangan Murah Serentak Seluuh Indonesia

Sebarkan artikel ini

NASIONALXPOS.CO.ID, BUNGO – Badan Pangan Nasional menggelar Gerakan Pangan Murah Serentak Seluruh Indonesia. Kegiatan ini bertujuan untuk menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan serta menekan laju inflasi, jelang Hari Raya Idul Adha 1444 H.

Di Kabupaten Bungo melalui Dinas Ketahanan Pangan (Ketapang) menggelar kegiatan Gerakan Pangan Murah melalui Pasar Murah di halaman Dinas tersebut, Senin (26/06).

Advertisement
Scroll Kebawah Untuk Lihat Berita

Kegiatan yang berlangsung selama satu hari penuh ini, mendapat dukungan dari berbagai pihak salah satunya dari Bulog dan PT Rosebrand.

Sesuai pantauan di lapangan warga Kabupaten Bungo dari berbagi Kecamatan/Desa memadati halaman kantor Ketahanan Pangan untuk bisa membeli sembako murah.

Paket sembako murah Minya makan biasanya harga 10rb per liter kalau sekarang mencapai harga 2 sampai dengan 4rb perliter.

BACA JUGA :  Bupati dan Forkopimda Ikuti Vidcon Rakor Penekanan Inflasi Daerah

Hal itu dikatakan langsung oleh Bupati Bungo H.Mashuri.S.P.ME ketika menyampaikan sambutannya.

“Kegiatan sejenis ini harus terus kita laksanakan, tidak hanya dalam rangka memenuhi kebutuhan pokok masyarakat, akan tetapi juga bentuk tanpa henti kita dalam memberikan pelayanan publik terbaik kepada masyarakat,”Ujarnya.

Pemerintah Kabupaten Bungo menaruh perhatian penting terhadap pentingnya stabilisasi pasokan dan harga pangan serta pengendalian inflasi, berbagai upaya telah dilakukan, namun demikian masih terdapat beberapa indikator yang sulit untuk di penuhi lantaran bukan merupakan kewenangan daerah.

“Inflasi di Kabupaten Bungo hingga bulan Mei tahun 2023 tercatat mencapai 0,15% dan berada pada posisi 15 tertinggi inflasi se-Sumatera. Angka ini lebih baik di bandingkan pada bulan April 2023. Dimana inflasi pada saat itu mencapai 0,27%, di satu sisi kita memang berhasil menekan angka inflasi dari Bulan April ke Bulan Mei 2023, akan tetapi disisi lain, kita belum sepenuhnya mampu menyediakan beberapa komoditi pokok dan penting yang harganya murah dan dapat dijangkau oleh masyarakat,”kata Bupati.

BACA JUGA :  Bupati Buka Muscab APDESI

Sementara itu Kepala Dinas Ketahana Pangan Syofyan Ma’as, dalam laporannya menyebutkan, gerakan pangan nasional ini di ikuti oleh ratusan Kabupaten/kota se Indonesia, dan 34 Provinsi.

Kesenjangan harga antara perusahaan dan konsumen disebabkan oleh berbagai faktor yang menghambat distribusi pangan diantaranya, hambatan pasukan cuaca dengan hujan yang sangat tinggi bagi pelaku pedagang dan pengelolaan stok. Kondisi tersebut seringkali menimbulkan terjadinya frustasi pasokan dan harga pangan yang mengakibatkan harga pangan baik di tingkat produsen maupun di sekitar konsumen, dimana dalam ekskalasinya lebih luas akan mempengaruhi inflasi dasar, pelaksanaan Badan pangan Nasional nomor 500 tanggal 16 Juli tahun 2023.

BACA JUGA :  Komisi Pemilihan Umum Bungo Gelar Rapat Koordinasi Distribusi Logistik

Adapun tujuan dari pelaksanaan ini menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan maupun di tingkat konsumen dalam menyambut idul Adha, meningkatkan keterjangkauan dan daya beli pangan pokok oleh masyarakat ditujukan kepada penerima manfaat adalah masyarakat di wilayah kabupaten Bungo.

Acara dilanjutkan dengan Penarikan tirai secara simbolis Oleh Bupati Bungo yang di dampingi oleh kepala OPD, serta meninjau Outlet Harga Pangan Murah. (is)