Scroll Untuk Baca Berita
Ragam

Warga Kecamatan Lubuk Alung Temukan Cagar Budaya, Pemkab Padang Pariaman Gandeng Arkeolog BPK Wilayah III Sumbar Tinjau Lokasi

796
×

Warga Kecamatan Lubuk Alung Temukan Cagar Budaya, Pemkab Padang Pariaman Gandeng Arkeolog BPK Wilayah III Sumbar Tinjau Lokasi

Sebarkan artikel ini

NASIONALXPOS.CO.ID, SUMBAR – Pemerintah kabupaten padang pariaman temukan sebuah kawasan perbukitan yang memiliki Cagar Budaya berlokasi di Korong Surantiah Nagari Lubuk Alung, Kecamatan Lubuk Alung, Kabupaten Padang Pariaman, ditemukan benda-benda bersejarah dalam berbagai bentuk yang diduga kuat adalah cagar budaya.

“Dari temuan yang ada menurut para ahli yang hadir dapat diduga bahwa di bukit Paladangan ini ada warisan budaya yang berasal dari masa pra sejarah,” terang H Anwar Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Padang Pariaman saat berkunjung ke lokasi bersama tim kemarin, Sabtu (07/10).

Advertisement
Scroll Kebawah Untuk Lihat Berita

Hadir juga dalam peninjauan langsung tersebut Arkeolog Balai Pelestarian Kebudayaan (BPK) Wilayah III Provinsi Sumatera Barat Dodi Chandra, Ketua Forum TIM Ahli Cagar Budaya (TACB) Sumbar Prof. Herwandi, Kabid Kebudayaan Disdikbud Kota Padang Syamdani dan Adriyan Mayendra Gulo selaku anggota TACB Sumbar.

BACA JUGA :  Wagub Audy Kunjungi Mesjid Raya Sungai Pua, Ajak Warga Pulihkan Perekonomian Sumbar

Lebih lanjut Anwar yang sangat menarik ada pilar-pilar dan balok-balok batu yang ditemui. Katanya, hal ini mengingatkan pada situs Pra Sejarah Gunung Padang (Jawa Barat). Dan situs ini menurutnya memiliki nilai sejarah yang sangat berharga, sehingga penting untuk dijaga dan dilestarikan.

“Terkait temuan ini, Bupati juga sudah mendapatkan penjelasan langsung dari Ketua Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) Sumbar Herwandi kalau temuan ini merupakan ODCB yang harus segera dilakukan Pelindungannya sesuai UU no 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya,” beber mantan Staf Ahli Bupati Padang Pariaman ini.

Sementara itu, Camat Lubuk Alung Dion Franata mengungkapkan bahwa temuan ini bermula dari laporan masyarakat. Bukit ini adalah tempat biasa bagi masyarakat untuk mengambil Batu mejan (nisan). Dan beberapa bulan terakhir menjadi areal penambangan galian C, mengambil tanah untuk pemenuhan kebutuhan beberapa proyek.

“Didalam proses penambangan itu kemudian dijumpai banyak sekali tunggak dan balok-balok batu seukuran 2 meter atau lebih. Balok-balok batu itu ada yang berbentuk empat persegi tonggak (pillar). Ada diantaranya diberi hiasan berupa garis-garis lurus, bahkan juga dijumpai lesung batu, dan perkakas dari batu berbentuk kapak,” sebutnya yang didampingi Kasi nya Dt Sabardi.

Menurut keterangan masyarakat, ada satu lokasi penemuan lagi, temuan yang katanya mungkin mirip dengan bukit mejan. Lokasi kedua ini kata Dion dinamakan batu lipat kain oleh masyarakat setempat. Namun belum sempat terkunjungi.

“Sudah beberapa kali kunjungan dan miinggu depan kita jadwalkan mudah-mudahan dapat kesepakatan bersama tim,” pungkasnya.

Tampak juga hadir mendampingi Ade Novalia Kabid Kebudayaan Disdikbud Padang Pariaman yang juga anggota TACB Sumbar, kemudian Kapolsek Lubuk Alung Iptu Arvi, Danramil Lubuk Alung Mayor Inf. Delri Putra, wali nagari dan jajaran serta tokoh masyarakat di kecamatan setempat. (rd)