Hukrim

Diduga Pelaku Rudapaksa Teman Wanita Berhasil Diamankan Polisi

259
×

Diduga Pelaku Rudapaksa Teman Wanita Berhasil Diamankan Polisi

Sebarkan artikel ini

 

NASIONALXPOS.CO.ID, KOTA TANGERANG – Seorang pria berinisial SS (25) ditangkap Polisi karena Merudapaksa teman wanitanya di sebuah kamar Apartemen, di kawasan Neglasari Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang. Banten Rabu, 13 September 2023. Sekira pukul 20.00 WIB.

Advertisement
Scroll Kebawah Untuk Lihat Berita

Tindakan rudapaksa itu dilakukan pelaku SS terhadap korban yang diketahui berusia 24 tahun, dengan alasan lowongan pekerjaan, dan terlebih dahulu belajar Psikologi.
Sebab awalnya, saat si korban menghubungi pelaku SS melalui handphonenya dengan tujuan menanyakan apakah ditempatnya bekerja terdapat lowongan pekerjaan dikarenakan korban sangat membutuhkan pekerjaan.

Kemudian pelaku SS menyatakan bahwa ditempatnya ia bekerja sedang ada lowongan pekerjaan, Lalu mereka sepakat bertemu di Kawasan Pasar Lama, Kota Tangerang.
Namun saat sampai di lokasi si pelaku SS malah mengajak korban untuk ke Apartemen di Neglasari, dengan alasan akan diajarkan ujian Psikologi.

Tanpa curiga, korban pun mengikuti ajakan si pelaku masuk kedalam kamar Apartemen tersebut, usai mengunci pintu kamar pelaku langsung memaksa korban untuk melakukan hubungan badan. Korban pun menolak dan meminta untuk pulang.

Saat melakukan aksi bejatnya, si pelaku SS melakukan kekerasan dan ancaman sehingga korban tak bisa berkutik saat dirudapaksa.

Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Pol Zain Dwi Nugroho mengatakan, Pelaku SS ditangkap setelah polisi menerima laporan dari korban didampingi keluarga, dan unit Perlindungan Anak (PPA) Polres Metro Tangerang Kota, Polda Metro Jaya.
“Setelah kami (polisi) menerima laporan korban, anggota langsung melakukan penyelidikan. Dan berhasil nangkap pelaku saat berada di rumahnya”, Ujar Zain, Minggu (17/9/2023).

Diketahui, Pelaku SS adalah warga Perum Taman Adiyasa, Kelurahan Cikasungka, Kecamatan Solear, Kabupaten Tangerang.

“Usai dirudapaksa, korban meminta pulang namun pelaku menahan karcis parkir motor korban, dan Ia baru bisa pulang setelah meminta bantuan petugas keamanan setempat”, Ungkap Kapolres.

Keesokan harinya, pelaku mengirimkan pesan ancaman kepada korban, Dia meminta korban untuk sex melalui video call. Jika korban menolak kemauannya, pelaku akan menyebarkan video rekaman saat mereka melakukan hubungan badan kemarin, Lalu korban melaporkan ke polisi atas kejadian yang menimpanya.

“Berdasarkan Laporan Polisi tersebut, anggota Unit III Ranmor Sat Reskrim Polres Metro Tangerang Kota langsung bergerak melaksanakan penangkapan”, Jelas Zain.

Selain mengamankan pelaku, polisi juga mendapatkan barang bukti yakni handphone, dan pakaian korban yang dikenakan saat peristiwa itu terjadi.

Pelaku terancam pasal 285 KUHP tentang kekerasan, dan memaksa perempuan berhubungan badan (pemerkosaan).

“Saat ini pelaku diamankan di Polres Metro Tangerang untuk pemeriksaan, Ancaman hukumannya maksimal 12 tahun penjara”, Pungkasnya.
(AciL)

BACA JUGA :  Forwat Polisikan Oknum Pencemaran Nama Baik