Peristiwa

Banyak Ceceran Tanah! Masyarakat Pengguna Jalan minta Pelaksana Urugan di PT LBI Gabus BertanggungJawab

627
×

Banyak Ceceran Tanah! Masyarakat Pengguna Jalan minta Pelaksana Urugan di PT LBI Gabus BertanggungJawab

Sebarkan artikel ini

NASIONALXPOS.CO.ID, SERANG – Masyarakat pengguna jalan, khususnya jalan raya Cikande-Rangkas Bitung atau sebaliknya meminta kepada kontraktor atau pelaksana urugan yang terlibat agar bertanggungjawab.

Dikutip Serangtimur.co.id, Masyarakat mengeluh atas banyaknya bekas ceceran tanah dan batu krikil yang beserakan di depan pintu masuk pabrik (PT LBI) di wilayah Desa Gabus, Kecamatan Kopo, Kabupaten Serang-Banten.

Advertisement

Hal tersebut di utarakan oleh salah satu masyarakat pengguna jalan Syaripudin (35). Ia menegaskan, jika musim hujan jalan menjadi licin dan kalau musim panas akan ngebul.

BACA JUGA :  Keberadaannya Dikeluhkan Warga, Ini Tanggapan Manager PT.Rihitindo Toba Beton di Kab.Toba Sumut

“Ini sangat berbahaya buat pengguna jalan lain, apalagi yang menggunakan sepeda motor roda dua. Ini mengerikan dan bisa bisa terpeleset,” ungkapnya dengan nada kesal, Senin (27/3/2023).

“Apalagi dampak dari proyek urugan tersebut kalau dari arah kareo sampai dengan PT Dystar-Gabus,” sambungnya.

Sementara itu kepala Desa Gabus Endang, mengatakan, benar adanya perihal dampak dari urugan di PT. LBI milik Rusjaya.

“Betul kang, bahkan masyarakat saya sudah banyak yang komplain dengan adanya kegiatan urugan ke PT LBI. Dan saya selaku kepala Desa, sangat menyayangkan dengan kurangnya perhatian dari kontraktor atau pelaksana urugan yang ngirim ke PT LBI,” tegas Endang.

BACA JUGA :  Tragedi Dana Rp 14.1 Miliar di Bank Jateng Cabang Blora

Padahal, kata Endang, sebelumnya sudah disepakati, baik dari Pemerintah Desa, pihak perusahaan PT LBI dan kontraktor urugan, agar semua sama-sama menjaga, dan selalu bertanggungjawab.

Terlebih, lanjutnya, kalau ada tanah yang terbawa roda mobil dan berceceran di jalan tolong di bersihkan, jangan sampai mengganggu pengguna jalan Provinsi tersebut.

“Saya sudah tegur pihak pelaksana urugan (Rusjaya-red) melalui pesan voicenote. Karena yang saya tahu dia yang punya proyek urugan di PT LBI, tapi hanya di baca, dan belum ada respon,” terangnya.

BACA JUGA :  Artis Cilik Ruth Gediana Rungkat Hadir di Pengadilan Agama Pandeglang

Masyarakat pengguna jalan meminta kepada pihak Kepolisian dalam hal ini Satlantas Polres Serang tidak segan-segan menindak tegas mobil urugan yang sengaja mengotori jalan dan membuat resah masyarakat pengguna jalan.

Serta pihak terkait agar ambil tindakan tegas jika proyek urugan tersebut lalai dan berpotensi dapat membahayakan orang lain. Karena sejatinya pengusaha tanah urugan hanya bisa mengotori lahan dan jalan orang lain tapi tidak untuk dirinya. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *