Daerah

Ini yang Disampaikan Maulan Aklil, dalam Rapat Paripurna DPRD Kota Pangkalpinang

1778
×

Ini yang Disampaikan Maulan Aklil, dalam Rapat Paripurna DPRD Kota Pangkalpinang

Sebarkan artikel ini

NASIONALXPOS.CO.ID, PANGKALPINANG Walikota Pangkalpinang Maulan Aklil akrab disapa bang molen menyampaikan nota keuangan dan Raperda tentang perubahan APBD Kota Pangkalpinang Tahun anggaran 2023, dalam rapat paripurna ke 1, masa persidangan 1, di ruang sidang paripurna DPRD Kota Pangkalpinang, senin, (04/09/2023).

“Hari ini merupakan hasil tindak lanjut atas nota kesepakatan perubahan kebijakan umum anggaran dan perubahan prioritas, plafon anggaran sementara tahun anggaran 2023. Perubahan APBD tahun anggaran 2023 ini dilakukan karena terjadinya perkembangan yang tidak sesuai dengan asumsi kebijakan umum APBD TA 2023,” tuturnya.

Advertisement

Menurutnya, momentum perubahan APBD tahun anggaran 2023 ini sangat penting dilakukan dalam mengoptimalkan arah pembangunan di Kota Pangkalpinang, sehingga memberikan hasil dan manfaat terbaik kepada masyarakat dengan progres yang nyata dan konkret.

BACA JUGA :  Secara Daring, Bupati Joune Ganda Ikut Rakor Pemeriksaan Atas LKKL dan LKPD TA 2022 dengan BPK RI

Molen menjelaskan, secara singkat perubahan APBD Kota Pangkalpinang pada Raperda tentang perubahan APBD tahun anggaran 2023 antara lain,
PAD Kota Pangkalpinang terdiri dari PAD yang semula sebesar Rp 170,42 Miliar, naik sebesar Rp 7,71 Miliar sehingga PAD menjadi Rp 178,13 Miliar.

Lanjutnya, pendapatan transfer pada APBD 2023 yang semula diproyeksi sebesar Rp. 750,46 Miliar, naik sebesar Rp 61,51 Miliar, sehingga pendapatan transfer pada perubahan APBD menjadi Rp 811,97 Miliar dan lain-lain pendapatan daerah yang sah pada perubahan APBD 2023 tetap dianggarkan sebesar Rp 5 Miliar.

“Kemudian rencana belanja daerah tahun 2023 sebelum perubahan semula diestimasikan sebesar Rp. 969,67 Miliar, naik sebesar Rp. 183,33 Miar, sehingga total belanja daerah menjadi Rp. 1,153 Triliun,” terang molen.

Penerimaan pembiayaan daerah yang bersumber dari SILPA tahun anggaran sebelumnya, semula dianggarkan sebesar Rp 48,3 Miliar berubah menjadi sebesar Rp. 162,85 Miliar. Pengeluaran pembiayaan daerah berupa penyertaan modal daerah tetap dianggarkan sebesar Rp 4,5 Miliar.

Atas perhitungan diatas, maka pembiayaan netto sebesar Rp 158,35 Miliar, sehingga sisa lebih/kurang pembiayaan anggaran tahun berkenan (SILPA) menjadi Nihil.

“Berdasarkan gambaran APBD tersebut, maka total APBD pada Nota keuangan dan Raperda perubahan APBD tahun anggaran 2023 menjadi sebesar Rp 1,158 Triliun,” jelasnya.

Molen juga mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada segenap pimpinan dan anggota dewan yang terhormat atas perhatian dan kemitraannya dalam mendukung pembangunan di Kota Pangkalpinang.

“Nota keuangan dan Raperda tentang perubahan APBD tahun anggaran 2023 yang disampaikan dapat segera dibahas bersama untuk disetujui yang selanjutnya akan disampaikan kepada Gubernur untuk dievaluasi,” harap molen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *