by

Kapolda Sulut Tegaskan, Tidak Ada Arak-Arakan Kemenangan Dalam Pilkada

NASIONALXPOS.CO.ID, MANADO– Kapolda Sulawesi Utara Irjen Pol RZ Panca Putra mengajak seluruh warga Sulut yang memiliki Hak Pilih dalam Pilkada, agar meyalurkan Hak Pilihnya pada tanggal (9/12/2020).

“Pilkada ini adalah tanggung jawab kita bersama. Saya mengajak kepada seluruh masyarakat tidak usah takut, salurkan Hak Suara anda untuk menentukan pemimpin di Sulut 5 tahun kedepan. Saya menjamin itu dan mari tetap melaksanakan protokol kesehatan dengan baik,” ujar Kapolda, saat menerima kunjungan kerja 2 Senator DPD RI di Mapolda Sulut, Selasa (8/12/2020).

Dalam pengamanan Pilkada Serentak Tahun 2020 ini kata Kapolda, Polda Sulut dan jajaran melaksanakan pengamanan melalui Operasi Mantap Praja Sam Ratulangi 2020.

“Kekuatan yang kita kerahkan sesuai dengan tahapan pelaksanaan Pilkada. Khususnya nanti untuk tanggal 9 Desember dalam Tahap Pemungutan Suara, kita menurunkan 2/3 kekuatan yang ada di Polda Sulut dan jajaran, dengan total kurang lebih 5.300 personel yang nanti akan mengamankan TPS di seluruh wilayah Sulut,” ujarnya.

Selain itu juga, dalam pengamanan Polda Sulut dibantu oleh 3.300 personel dari TNI yaitu Kodam XIII/Merdeka dan Korem 131/Santiago serta 11.000 personel Linmas yang akan melaksanakan pengamanan di lokasi TPS.

“Semua kita amankan sesuai dengan standar operasional pengamanan yang sudah kita tetapkan, baik untuk menjamin protokol kesehatan yang harus dipatuhi oleh seluruh masyarakat maupun untuk bagaimana menyukseskan pemungutan suara,” ucapnya.

Khusus untuk pencegahan covid-19, Polda Sulawesi Utara dan jajaran mengimbau dan mengajak agar  masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan.

“Terlebih khususnya untuk besok di TPS saat perhitungan suara, masyarakat tidak perlu menonton beramai-ramai, karena itu akan menimbulkan kerumunan massa,” ucap mantan Direktur Penyidikan KPK ini.

Begitu juga halnya jika ada kelompok atau Paslon yang membuat perhitungan cepat dan menyatakan menang, Kapolda mengajak dan mengimbau agar itu hanya menjadi konsumsi pribadi.

Kalau itu terjadi ada pengumpulan massa akibat efurioa, kami tidak akan sungkan-sungkan dan akan tegas melakukan pembubaran massa, apalagi dilakukan dengan arak-arakan.

“Saya berharap masyarakat tidak perlu menunjukan euforia yang berlebihan, kita hormati mekanisme dan prosedur KPU. Saya minta mari kita taati dan kita jaga protokol covid-19 dalam pelaksanaan Pilkada,” tegas Kapolda Sulut Irjen Pol RZ Panca Putra.

Penulis: Frankie Ngantung

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed